Kisah Teladan

3 Nasihat Bermanfaat

8:40 PG

Assalamualaikum

Kisah ini saya dapat dari seorang rakan FB. Kisah yang penuh pengajaran. Saya kongsikan di sini untuk tatapan bersama. Sama-sama ambil ikhtibar. Sama-sama berkongsi ilmu.

======================

Sepasang pengantin baru yang sangat miskin tinggal di ladang yang kecil. Mereka ini masih muda. Pada suatu hari si suami membuat cadangan berikut kepada isterinya.

“Sayang, saya akan meninggalkan rumah ini. Saya akan mengembara jauh, untuk mencari pekerjaan dan bekerja keras supaya dapat memberikan kamu kehidupan yang selesa yang selayaknya kamu dapat.  Saya tidak tahu berapa lama saya tinggal jauh dari kamu, cuma satu yang saya pinta, tunggu kepulangan saya, dan sepanjang kepergian saya, kamu harus setia kepada  saya, kerana saya akan setia kepada kamu".


Isterinya bersetuju, jadi pemuda itupun pergi. Dia jalan berhari-hari sehingga akhirnya dia bertemu dengan seorang peladang yang memerlukan pekerja. Pemuda itu menawarkan khidmatnya. Dia diterima. Oleh itu dia membincangkan syarat-syarat dengan majikannya. 

“Saya akan bekerja selama mana yang saya mau dan apabila saya ingin pulang, tolong lepaskan saya daripada pekerjaan saya. Saya tidak mau menerima gaji saya. saya mau kamu simpankan itu untuk saya, sehingga pada hari saya akan pergi. Pada hari saya memutuskan untuk pulang, tolong berikan wang saya.”
Mereka sama-sama bersetuju. Jadi, pemuda itu bekerja selama dua puluh tahun tanpa  cuti dan tanpa rehat. Selepas dua puluh tahun, dia mendatangi majikannya dan berkata, “Tuan, saya mahukan wang saya, kerana saya ingin pulang.”

Majikan itu menjawab, “Baiklah, lagipun saya telah membuat perjanjian dengan kamu dan saya mematuhinya. Bagaimanapun, sebelum kamu pergi saya ingin menawarkan kepadamu sesuatu yang baru. Saya akan berikan semua wang kamu dan benarkan kamu pergi; atau saya berikan kamu tiga nasihat, tetapi kau tidak akan dapat wang itu. Sekarang, pergilah ke bilikmu dan fikirkan keputusanmu.”
Dia berfikir selama dua hari. Kemudian dia pergi berjumpa dengan majikannya dan berkata, “Saya mahukan tiga nasihat itu.”

Majikan itu menekankan semula, “Jika saya berikan kepadamu tiga nasihat, kamu kehilangan wangmu itu.”
Pemuda itu menjawab, “Saya mahu tiga nasihat itu.”

Kemudian majikan itu memberikan tiga nasihat:

1. Jangan mengambil jalan pintas dalam kehidupanmu, jalan pintas dan tidak diketahui boleh membahayakan nyawamu.

2. Jangan sekali-kali terlalu ingin tahu, kerana keingintahuan terhadap kejahatan boleh membunuh.

3. Jangan membuat keputusan ketika dalam kemarahan atau kesakitan, kerana  apabila kamu menyesal, itu sudah telambat.

Selepas memberikan tiga nasihat ini, majikan itu berkata kepadanya, “Di sini   ada tiga buku roti untukmu, dua untuk kau makan semasa dalam perjalanan dan yang terakhir adalah untuk kau makan bersama isterimu setelah kau sampai di rumah nanti.”

Jadi, pemuda itupun pergi, selepas dua puluh tahun jauh dari rumah dan isterinya  yang dia sangat cintai.
Selepas lima hari perjalanan, dia bertemu dengan seorang lelaki yang menyapa dia dan bertanya, “Ke mana kau pergi?”

Pemuda itu menjawab, “Ke suatu tempat kira-kira 20 hari perjalanan jika saya terus berjalan.
Orang itu berkata kepadanya, “Wahai pemuda, jalan itu sangat panjang! Saya tahu jalan pintas yang sangat selamat dan kau akan sampai dalam masa 5 hari sahaja.” 

Pemuda itu mula ikut jalan yang dicadangkan, tetapi kemudian  dia teringat nasihat yang pertama. Lalu dia kembali mengikut jalan yang panjang. Beberapa hari kemudian dia ketahui bahawa jalan pintas itu membawa kepada serangan hendap.

Selepas beberapa hari perjalanan lagi, dia dapati rumah tumpangan di tepi jalan, di mana dia boleh berehat. Dia membayar sewa bilik dan setelah mandi dia baring untuk tidur. Pada malam itu dia terbangun kerana dia mendengar  jeritan yang menakutkan. Dia bangun dan pergi ke pintu untuk melihat apa yang berlaku. Ketika dia hendak membuka pintu, dia ingat nasihat yang kedua. Oleh itu dia kembali, baring dan tidur semula.

Esoknya, selepas sarapan, pemilik rumah tumpangan itu bertanya kepadanya sama ada dia tidak mendengar jeritan malam itu. Pemuda itu mengesahkan bahawa dia telah mendengar.

Kemudian tuan rumah itu berkata, “Kamu tidak ingin tahukah apa yang berlaku?”
Pemuda itu menjawab, “Tidak.”

Tuan rumah itu berkata, “Kamulah tetamu pertama yang meninggalkan rumah ini hidup-hidup. Jiran saya benar-benar gila. Dia biasanya menjerit pada waktu malam untuk menarik perhatian orang. Apabila tetamu keluar, dia membunuh mereka dan menguburkan mayat mereka di belakang rumah.”

Pemuda itu meneruskan perjalanannya, tak sabar-sabar sampai lebih awal. Selepas beberapa hari dan malam berjalan, pemuda itu sangat penat, tetapi akhirnya dia nampak rumahnya  dari jauh. Waktu itu sudah malam. Ada cahaya dari tingkap dan dia nampak bayang-bayang isterinya. Tetapi dia lihat isterinya tidak bersendirian. Pemuda itu datang lebih dekat dan melihat ada seorang lelaki bersama isterinya.

Dia memutuskan untuk menyerbu dan membunuh mereka berdua tanpa belas kasihan. Bagaimanapun, dia menarik nafas panjang dan mengingati nasihat yang ketiga. Lalu dia berhenti, dia memutuskan untuk tidur di luar pada malam itu. Dia tidur di semak, memutuskan untuk membuat keputusan esoknya.

Setelah pagi, dia lebih tenang dan dia berkata dalam hati,  “Saya tidak akan bunuh isteri saya dan kekasihnya. Saya akan kembali kepada majikan saya untuk meminta dia terima saya semula. Tetapi sepelum saya pergi, saya mau katakan kepada isteri saya bahawa  selama ini saya tetap setia kepadanya.”

Dia ke pintu dan mengetuk. Apabila isterinya membuka pintu dan mengenali dia, si isteri menangis dan memeluknya dengan perasaan yang gembira sekali. Suami itu cuba menolak isterinya tetapi tidak berdaya. Kemudian, dengan linangan air mata dia berkata kepada isterinya, “Saya tetap setia padamu tetapi   kamu mengkhianati  aku.

Isterinya terkejut, lalu dia menjawab, “Bagaiama saya menghianati kamu? Saya tidak pernah mengkhianati. Saya dengan sabat menanti  kamu selama dua puluh tahun.”
Kemudian si suami bertanya, “Bagaimana dengan lelaki yang kau usap-usapi semalam?”
Isterinya menjawab, “Lelaki itu adalah anakmu. Ketika kamu pergi, saya dapati saya sudah mengandung. Hari ini genaplah umurnya yang kedua puluh tahun.”

Setelah mendengarnya, si suami memohon ampun dari isterinya. Dia berjumpa dan memeluk anaknya. Kemudian dia menceritakan semua yang dia alami selama pemergiannya. Sementara itu, isterinya menyediakan minuman untuk mereka makan besama roti terakhir yang diberikan oleh majikan si suami. Selepas doa kesyukuran, dia  mematahkan roti itu.

Pinjam dari Google


Di dalam roti itu dia melihat wangnya, semuanya. Bahkan, wang itu lebih daripada gaji yang sepatutnya dia terima bagi kerjanya yang dedikasi selama dua puluh tahun.

Kawan-kawan, Tuhan kita adalah seperti majikan itu. Apabila dia meminta kita buat pengorbanan, dia ingin memberikan kita lebih banyak daripada apa yang kita berikan kepadaNya. Dia mau kita memiliki hikmatNya yang unik dan juga berkat kebendaan.



Kisah Teladan

Ada Lagi Jauh Lebih Susah

9:00 PG

Assalamualaikum
Jika kita fikir kita susah, ada lagi yang lebih susah dari kita. Kita fikir kita tak dapat apa yang kita nak, rasa tak dihargai, rasa penat lelah tak berbaloi, tapi ada lagi yang lebih susah, berendam air mata hampir saban hari.
Kisah ini saya dapat dari page seorang sahabat di FB. Cukup menyentuh perasaan.
==========================

Dari fb : jojet gerik

Ni citer beberapa hari lepas masa cod barang, saya singgah di sebuah warung makan sebab anak saya ni dah menjerit-jerit dahaga nak minum air. 

Masa duduk dalam warung tu saya perasan ada seorang lelaki tua dengan sorang budak lelaki sebaya umur anak saya mungkin dalam 4 tahun gitu. 

Lelaki tu nampak selekeh sangat , kaki tangan hitam berminyak , baju  seluar kasut lusuh mungkin orang susah so nampak uzur je. Budak lelaki tu pun kurus sangat, nampak terketar-ketar mungkin lapar sangat agaknya. 

Saya perhati je dua beranak tu, si ayah pegang pinggan berisi nasi putih bersama anak kehulu kehilir depan lauk-lauk atas tray makanan. Dua beranak tu memang menarik perhatian semua orang dalam kedai tu, tak kurang juga ada yang pandang sinis seolah-olah geli tengok mereka yang kotor. Astaghfirullah.

Hati ni dah rasa semacam, air saya dah lama habis tapi masih melekat bontot saya nak duduk kat situ, leka saya duk perhati ayah lama berdiri depan lauk tapi tak jugak ambil-ambil lauknya. Anak pula duk tunjuk-tunjuk lauk sotong. Mungkin nak makan sotong agaknya. 

Last-last si ayah ni ambik kuah je. Nasi putih dengan kuah kosong, jangankan lauk sotong, satu ketul lauk dia tak ambil pun, takde lauk langsung. Anak ni diam je tak cakap apapun bila ayah dia suruh duduk makan nasi kosong dengan kuah semata-mata. 

Masa tu Allah je tahu camana perasaan saya bila tengok dua beranak tu makan nasi putih sepinggan dengan kuah kosong. Air memang takde. Lagi sedih si ayah ni tak jamah pun, duduk sebelah je tengok si anak ni makan. Ayahnya cuma kutip  nasi yang tumpah tepi pinggan anak je suap ke mulut sendiri. Sayu hati tengok. 
Ya Allah..

Time tu jugak mengalir air mata saya, sebaknya tak payah cakap la. Susahnya hidup mereka. Kita rasa hidup kita dah susah, rupanya ada lagi orang yang lebih susah dari kita.

Sedih tengok dua beranak tu, saya pun ke kaunter minta pembantu kedai letakkan nasi sepinggan dengan lauk-lauk sekali. Adalah sikit sotong, ikan bakar, sayur, telur mata dengan lauk lain. Kemudian saya minta pembantu kedai tu hantar nasi tu ke meja 2 beranak tadi.

Mulanya lelaki tu nampak terkejut, saya dengar dia kata tak nak sebab takde duit nak bayar, tapi pembantu kedai tu kata, ambil laa ada orang belanja. Si anak ni panjang leher duk tengok je nasi penuh lauk, tapi sikit pun tak merengek kat ayah mintak nak makan. Last-last ayah tu amik jugak nasi tu.

Saya dah berjalan menuju ke kereta, dalam kereta saya perhati lagi 2 beranak tu dari jauh. Terkejut saya, bila  tengok lelaki tu menangis. Kepala dia tunduk je ke meja. Tangan duk kesat2 air mata, sesekali dia gosok cium kepala anak yang tengah makan nasi tadi. 

Ya Allah lagi la sebak dada tengok lelaki tu menangis sambil peluk anak dia. Bagi saya air mata lelaki kalau gugur membasahi pipi adalah air mata yang sangat2 jujur. 

Bayangkan..

Sampai anak saya tanya, mama kenapa mama nangis, ayyad tak naughty lagi, soryy mama.
Saya terus peluk kedua2 anak saya sambil menangis.

Sedih, 

Bersyukurla dengan apa yang kita ada sebab bukan semua orang dapat rasa nikmat kesenangan. Kita susah, ingat.. ada lagi insan lain yang jauh lebih susah dari kita.  Semoga Allah memelihara kedua beranak itu.
=============================


Nota Hati : Moga saya terus diberi peringatan...



Kehidupan

Peniaga Sila Fokus

8:00 PG


Warga yang duduk di Taman Rinting, Masai mesti selalu pergi pasar malam pasar rinting kan? Yang beroperasi setiap petang Isnin hingga ke malam. Saya selalu juga pergi, sekadar beli makanan untuk juadah makan malam. Malas masak kaedahnya.

Isnin lalu, seperti biasa ke pasar malam tersebut seperti sebelum-sebelum ni. Boleh pula tergerak nak beli sate. Sate Tok Aki. Macam sedap sangat je, lebih-lebih lagi aroma sate berterbangan pabila peniaga membakarnya. Perghh...mencucuk-cucuk hidung. Menggoda nafsu.

Saya segera order, "Dik, daging 20, ayam 5 ye". Sewaktu ini, tidak kelihatan pelanggan lain selain saya.

"Ok kak, kejap ye."

Datang pula seorang pelanggan.

"Bagi saya 5-5"

"Ok kak, kejap ye"

Datang seorang lagi, pelanggan dari kuala mungkin.

"Daging 10, ayam 10"

"Ok, kejap ye"


Dia sedang kusyuk mengira sate pelanggan yang telah menempah lebih awal. Sangkaan saya tidak perlu menunggu terlalu lama sebab tidak kelihatan pelanggan lain selain kami. Saya dan 2 orang pelanggan tadi sahaja lagi. Kami tercongok di depannya menanti tempahan kami.

Tidak lama selepas itu, pelanggan semakin ramai. Ada yang menempah sahaja, dan akan ambil tempahan kemudian. Saya yang berada di hadapannya, di tanya lagi. "Akak dah order" Saya angguk dan jawab ye. Siap selak buku kecil dia tu.

"Akak order apa ye tadi?"

"Daging 20, ayam 5"

"Oh..ok..ok..sekejap ye"


Pelanggan yang datang semakin bertambah. Tempahan bertambah. Saya perhatikan saja, menanti tempahan saya. Dari berdiri di hadapannya, saya berganjak ke tepi pula sebab mahu memberikan tuala kepada Aisyah.


"Akak dah order?"

"Dah. Yang daging 20, ayam 5 tadi"


Saya masih bersabar. Pelanggan yang datang kemudian pun boleh dapat dahulu. Masa ni saya dah fikir untuk tinggalkan saja gerai tersebut. Tetapi, dek kerana Aisyah menyebut mahu ayam, saya masih berdiri tegak di situ.

Bila pelanggan lain yang datang lebih lambat dari kami sudah dapat tempahan mereka, saya sudah mula bengang. Dua orang pelanggan yang saing saya tadi pun sudah mula bengang.

Pelanggan yang menempah 5-5 tadi bertanya, "Dik, 5-5"

"Akak dah order?"

"Dah lama"


En.suami mula naik angin. Dia mencuit saya dan berbisik kepada saya "Lambatnya??"


Selamba saja saya bertanya kepada peniaga tersebut dengan suara agak keras " Yang daging 20, ayam 5 tak siap-siap ke dari tadi?"

Wah...terus dapat!! Yang menghairankan saya tercongok depan dia menunggu tempahan boleh ditanya berulang-ulang kali. Padahal saya lihat dia ada tulis tempahan pelanggannya. Siap selak-selak buku kecil tu. Selak untuk apa entah. Pelanggan yang order kemudian dari saya pun boleh dapat lebih awal dari saya. Mana saya tak marah.

Itu nasib saya. Nasib pelanggan kuala tu pula entah macamana. Dia semakin kebelakang- kebelakang. Terus terang saya katakan, ini adalah kali pertama dan terakhir saya beli sate di situ.


Pinjam dari Google ~
Buat pengetahuan semua, sate tok aki tu tidak lah meletopp sangat, lebih baik sate di hadapan Klinik Rabbisyafina tu. Serius! Jauh lebih sedap.




Nota Kaki : Kalau mahu berniaga, janganlah dahulukan orang yang korang kenali dahulu, ikutlah turutan tempahan. Cam setiap pelanggan anda. Takkan lah tak cam. Kata peniaga!









Kisah Teladan

Kes Pecah Rumah

9:00 PG


Semalam petang, balik dari kerja ternampak ayah sedang rancak berbual dengan jiran-jiran lain di hadapan rumah. Aisyah sudah tidak betah diam melihat ayahnya di seberang jalan. Budak bandar, jarang keluar dari pintu pagar, begitulah.

Rupa-rupanya jiran belah depan, rumah hujung sekali (corner lot) telah dipecah masuk. Dipecah ketika mereka keluar waktu selepas maghrib. Balik-balik rumah, rumah mereka telah dipecah.

Cerita sebenar bagaimana rumah itu dipecah masuk dan berapakah nilai harta yang hilang tidaklah kami ketahui.

Kes ini menjadi pengajaran buat kami agar lebih berhati-hati. Bukan pertama kali rumah di kawasan ini dipecah masuk. Sebelum-sebelum ini juga ada kes pecah rumah tetapi di lorong lain.

Kawasan perumahan kami kebanyakkannya muda belia seperti kami (muda ke?) yang pagi ke tempat kerja, lewat petang bawa ke malam baru nampak batang hidung. Suri rumah ada juga tapi kebanyakkannya bangsa lain, bukan melayu. Kalau ada melayu pun seorang dua dan hanya duduk terperap di dalam rumah hingga kami beri salam untuk memberi jaudah atau ole-ole dari kampung pun susah nak buka pintu. Kami pula yang rasa malu berlama-lamaan memberi salam di hadapan pagar rumah orang. Phewww..

Pinjam dari Google



Nota Kaki : Esok sabtu..yeayyy..


Islam Agamaku

Tidak Sedar Tuhan Dipersalahkan

9:00 PG


.:: Entri ini copy paste dan bertujuan untuk berkongsi bersama ::.

(Artikel daripada sahabat di Telegram)

Ahad lalu pergi 1 kenduri kahwin dah agak lewat petang.
Saya cuma minum sahaja. Saya lihat tray buffet kekurangan lauk.
Ketika minum di meja , seorang yang mngambil makanan datang duduk skali dgn saya.

"Tak makan ka?"Dia menegur.

"Tidak,saya masih kenyang".Balas saya.

''Tak ada lauk dah.Buat kenduri jemput orang ramai, lauk tak cukup. Malu pada org, tinggal kuah saja.."Dia merungut.

Spontan saya membalas:"Saya rasa kita kena ingat,rezeki itu ditangan Allah, Allah yang menentukan apa yang kita dapat makan. Jika kita datang rumah kenduri, tak dapat makan, maka tiada rezekilah tu.Tuan rumah telah berusaha nak sediakan bagi  cukup, mana ada tuan kenduri merancang untuk tak cukup. Tetapi Allah menentukan sebahagian orang tak dapat makan, maka tak cukuplah. Jadi bersyukurlah dengan apa yang ada meskipun sekadar kuah dan nasi. Bukan makan itu matlamat hadir kenduri, tetapi memenuhi jemputan dan menjalin ukhwah itu yang lebih utama"

Dia terdiam,merah padam mukanya.

Saya nak mngajak semua pembaca kepada hakikat rezeki ketentuan Allah.
Jika pergi kenduri, apa yang etrsedia itu rezeki kita, sedap ka tidak, berkenan ka tidak, tinggal kuah dan nasi saja ka, itulah rezeki kita.

Jangan sesekali bersungut kerana jika kita bersungut, kita sebenarnya merungut takdir tuhan. Tidak ada tuan kenduri yang mahu jamuannya tidak cukup, bahkan cukup atau tidak terletak kepada ketentuan Allah
.
Jika anda singgah di R&R dan dapati lauk habis, jangan bersungut kata pekedai tak reti berniaga, apa yg ada itulah rezeki kita.

Jika balik rumah, dibawah tudung saji hanya ada nasi dan ikan tamban tergeliat (bahasa kedah untuk ikan tamban kering) dengan sambal belacan makan lah, hanya itu rezeki kita. Jgn diherdik isteri yg memasak. Jika tiada rezeki, lauk dimasak jadi hangit ,periuk terbalik, ikan dilarikn kucing dan serba macam sebab Allah akan jadikan.

Berlapang dadalah sebelum menuding tangan menyalahkn orang lain kerana takut kita tersalahkan Tuhan.

Jika nak makan sedap, nak makan banyak berusahalah sendiri.
Jika hanya nak datang mencedok ke dalam pinggan, bersyukurlah dengan apa yang ada.
Bukankah ini lebih baik, anda pulang dari jamuan dengan rasa lega dan redha, moga Allah juga meredhai.


Mafhum sabda Nabi yg bermaksud:
Janganlah mengeji makanan, makan apa yang kita suka, tinggalkan yang tidak suka.


Apa yang tidak dapat disuap ke mulut kita itu adalah bukan rezeki kita. Kalau tak elok pada mata kita, tak sedap pada lidah kita, tinggalkan dan jangan mrungut, kerana anda mungkin merungut pada rezeki yang ALLAH BERIKAN.

Bumi Allah luas, sama-samalah mencari rezeki, kalau takde rezeki hari ini jangan pandang ke atas, tapi pandang ke bawah di mana lebih ramai yang menjalani kehidupan yang lebih sukar.

"Bersyukurlah kepadaKu maka Aku akan tambah nikmat."



Islam Agamaku

Warkah Cinta Untuk Ayah & Ibu

9:00 PG


.:: Emel dari iMuslim Academy ::.
Agak panjang, bacalah dengan penuh penghayatan dan keikhlasan.
Diedit sedikit mengikut gaya tulisanku.


Assalamualaikum..

Buat ayah, ibu yang aku cintai..

Kalian berdualah jiwaku.
Yang selalu memberikan semangat dan senyum dalam hari-hariku.
Senyuman kalian, adalah kehidupan bagiku.
Tangisan kalian, adalah kehancuranku.
Keringat yang bercucuran di wajah kalian, adalah inspirasiku.

Duhai Ibu,
Tanpa engkau aku  tak akan menjadi seperti ini.
Dengan semangatmu yang kuat, aku dapat berdiri tegak di tengah goyahnya jiwa saat diterpa pelbagai dugaan.
Tanpamu, aku hanyalah gadis kecil yang tak akan mengerti tentang tenangnya jiwa seorang perempuan yang gagah.

Ibu, suaramu merdumu menjadi ubat halwa telingaku. Kau ceritakan sebuah kisah sebagai penenang tidurku.
Tapi itu dulu ibu..dulu..sebelum aku mengenal kata-kata teguranmu.
Namun, di usiaku yang ke 19 ini, aku malu jika kau masih memarahiku.
Entah mengapa..
Aku tak ada alasan yang tepat sehingga aku malu mengakuinya.
Ya.. begitu sombongnya aku.
Namun begitu, aku selalu merindukan hal itu, ibu.

Ibu, kau adalah perempuan paling kuat yang pernah aku kenali.
Aku pernah mendengar ceritamu mengenai Sayidatina Siti Khadijah R.Q, isteri baginda Rasulullah SAW, seorang yang penyabar, tabah dan kuat semangat dalam mengharungi hidup bersama pesuruh Allah yang agung.
Tugas dan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri dan selaku pemberi dorongan dan semangat kepada Rasulullah SAW dilaksanakan sebaik mungkin.
Ya Ibu..hebatnya beliau! Siapa yang tidak kenal akannya.
Dan mungkin masih banyak lagi wanita-wanita lain yang sama seperti mereka, atau hampir sepertinya..

Ibu, Kau Permata Hatiku

Namun, di mataku, kaulah wanita paling tabah itu Ibu!
Kaulah perempuan yang tak pernah dan tak ingin kalah dengan semua keadaan hidup yang begitu sukar dijalani.
Ibu, kau bagaikan malaikatku..
Sewaktu kecil, betapa telitinya kau menjagaku. Tidak akan kau biarkan seekor nyamuk pun menggigit kulit halusku.
Di saat aku sakit, kau rela tidak tidur untuk menjagaku dan mendamaikan hatiku.
Sentuhanmu, membuatku tidak berdaya.
Ya..bagaikan terusap oleh hembusan angin di kala senja.

Tapi, apa yang dapat kuberikan padamu saat ini, ibu? Tidak ada! Aku hanya menyusahkanmu.
Membuatmu sedih dengan semua kata-kata dan perbuatan yang terkadang menyakitkan hatimu.
Aku hanya membuatmu gelisah, ketika aku lupa waktu pulang kerana kesibukanku sebagai mahasiswa, lalu terkadang aku bertanya..
Apakah Allah akan memaafkanmu, dengan apa yang telah aku lakukan padamu Ibu?

Dengan selembar kertas ini, aku memohon maaf padamu, Ibu.
Aku tahu, maafku tidak akan bererti apa-apa kerana di lubuk hatimu, kau selalu menutup kesalahanku yang begitu banyak ini, dengan cintamu yang begitu besar.
Ya.. aku belum mampu membahagiakanmu saat ini, Ibu..
Namun, di setiap sujudku, namamu selalu kupanggil.
Jikalau waktu dunia tak berkehendak untuk kita selalu bersama, tapi aku yakin, di akhirat nanti kita akan saling berpelukan, sambil menikmati indahnya syurga akhirat..
Amin..

Ayah, Berkorban Apa Saja

Ayah, wajahmu selalu tegar..
Walaupun kulitmu sudah mulai kerepot, dan tubuhmu tidak lagi segagah dulu..
Namun, aku masih sangat mengenalimu sebagai seorang lelaki yang selalu memberikan semangat dan cinta hingga rela berkorban untuk anaknya yang naif ini.

Betapa sering aku mengecewakanmu, Ayah..
Dengan semua keluh kesahku padamu dan betapa tak sedar dirinya aku.
Ketika aku sampai marah padamu, kerana engkau gagal memberikan belanja yang cukup padaku padahal disebaliknya, keringatmu mengalir deras untuk mendapatkan sedikit wang demi memberikan nafkah dan menyekolahkan anaknya ini.
Lalu kau tak lena tidur malam kerana memikirkan hari esok.

Ayah, aku begitu takut sewaktu doktor mengatakan bahawa kau harus banyak berehat.
Penyakit darah tinggi yang telah menyelami sejak puluhan tahun memaksa dirimu untuk berhenti kerja dan berhenti memikirkan hal-hal yang berat.

Dari itu, kutahu, begitu berat beban yang kau rasakan.
Aku sempat berfikir, akan adakah waktu untukku memberikan khidmat kepadamu?
Namun secepat mungkin aku menghilangkan fikiran itu kerana sesungguhnya aku belum siap untuk kehilanganmu.
Aku mencintaimu.. Ayah.
Aku tahu, kau hanya sempat menghabiskan pelajaran sekolah rendahmu.
Kau tidak sempat mengecapi rasanya menjadi seorang mahasiswa.
Namun begitu, hebatnya kau Ayah.
Tekadmu sungguh sangat besar untuk menyekolahkan kelima-lima anakmu ini untuk menjadi sarjana-sarjana yang kau banggakan.
Aku tahu, itu semua tidak akan berhasil tanpa sebuah pengorbanan yang sangat besar.
Sekarang, tiga anakmu sudah menjadi sarjana Ayah dan kami telah berjanji bersama untuk membahagiakanmu nanti.

Ayah.. Ibu..

Ketika aku menulis surat cinta ini, air mataku tak henti mengalir membasahi pipiku.
Kerana aku malu Ayah, Ibu.
Aku malu pada diriku sendiri.
Yang belum mampu membahagiakan kalian.
Aku malu, di kala aku selalu saja meminta, meminta dan terus meminta, tanpa memperhatikan keadaan kalian sebenarnya.

Aku sangat mencintaimu, Ayah.. Ibu..
Aku sangat mencintai kalian.
Maafkanlah aku. Maafkanlah aku yang belum mampu membalas cinta kalian seutuhnya.
Aku yakin, Allah akan membalasnya, lebih besar dari apa yang mampu kami lakukan nanti.

Ketika surat ini telah kalian baca keseluruhannya, aku ingin sebuah pelukan hangat dari kalian berdua.
Aku ingin mencium kaki kalian dan meminta maaf padamu.. Ayah.. Ibu..
Hanya surat ini mampu kutuliskan.
Wajah kalian menjadi kekuatanku di saat aku lemah, menjadi inspirasiku di saat aku diuji dan menjadi cita-citaku untuk selalu membahagiakan kalian.

Credit to Google

Amat besar hajat di hati anakmu ini AYAH, IBU membawakan kalian bersama kami anak-anakmu ini bersama para pecinta ilmu ke Konvensyen 'The Bidadari' & 'School of Sahabah' pada 30 & 31 Ogos ini di Putrajaya. Hanya ini secebis kasih yang mampu aku sumbangkan dan harapkan kalian dapat bersamaku.
Terima kasih AYAH..
Terima kasih IBU..
Aku mencintaimu AYAH..
Aku mencintaimu IBU..
Konvensyen Bidadari, mengajakmu ke sana.. School of Sahabah buat peneman pasanganmu. Di sini, kita tak pernah berjauhan.

Ukhwah jadi ikatan, ilmu jadi hidangan. Adab. Cinta Rasul, Serikandi Allah sebagai modelmu.

30-31 Ogos 2014.
Jangan ketinggalan dan daftar sekarang!
www.thebidadari.com
PICC Putrajaya - Festival | Expo | Workshop
The Bidadari & School of Sahabah




Kisah Teladan

Baju Melayu Zizan

2:00 PTG



Bila baca entri blog senyum-senyum si Diana Rashid mengenai baju melayu zizan, aku pula tersenyum-senyum sendiri. Sebab aku tidak pernah beli baju harga beratus-ratus. Kalau seratus dapat 2 helai tu ada jugalah beli. Baju en.suami pun tak sebab en.suami cuma pakai baju melayu hari pertama raya sahaja. Lepas tu gantung buat perhiasan. Makanya, tahun ni recycle baju melayu dia.

Berbalik mengenai Jak yang terkenal hingga berjaya membuka cawangan-cawangannya di seluruh malaysia. Yeke? Asal usulnya di Segamat (berdekatan kampung halamanku). Sejak kecil, emak mesti belikan kami anak beranak kain dari Jak. Kemudian, emak yang menjahit baju raya kami.

Bukan emak saja, malah satu kampung pun. Kalau beli kain, mesti ke Jak. Kalau hantar kain tempahan ke rumah kami (mak tukang jahit) pun penuh dengan plastik Jak. Baju raya, baju pengantin, baju nak nikah.. Macam-macam pujian yang aku dengar.

Beli kat Jak ni..murah..

Jak tengah offer..baik pergi cepat nanti habis..


Tapi, itu semua, dulu. Kali terakhir aku ke Jak tahun lepas. Beli kain pasang untuk raya. Mahu sedondon dengan Aisyah. Belek punya belek, kain yang murah-murah tu cam tak best je. Dan perlu pandai memilih kerana kain yang tidak berapa bagus juga diletakkan di tempat yang sama. Aku ambil kain yang mahal sikit harganya. Memang sedap pakai.

Baju kurung dan baju melayu yang sudah siap juga banyak tergantung. Harga ada yang murah ada yang mahal juga. Tetapi, perlu bijak memilih kerana baju tersebut corak yang sudah basi.

Kain pasang en.suami aku beli di kedai kain lain. Bila masuk kedai tu, harga kain yang ada jauh lebih murah dan cantik-cantik dari Jak. Rugi pula rasanya.

============================================


Aku nak cerita kisah beberapa tahun lepas. Seingat aku, aku masih bergelar anak dara. Aku bersama kakakku ke Jak dengan hanya memakai t-shirt, bertrack suit dan berselipar jepun. Tujuan asal, bukan mahu jalan-jalan ke Jak pun. Aku sekadar menemaninya untuk membeli peralatan sekolahnya di kedai alatan tulis berdekatan Jak. Penampilan aku memang seolah budak sekolah yang tidak berduit. Awet muda maa walaupun umur masa tu sudah 26 tahun. Masa ni pun aku dah bekerja, dah ada duit sendiri dan ada kereta sendiri (perlu ke bagitau).

Melangkah masuk ke dalam Jak sambil membelek-belek kain yang ada. Haruslah belek-belek kemain sebelum membeli kan. Corak yang cantik, jenis kain, harga yang berpatutan barulah akan pilih, beli dan bayar. Ketika kami masuk, pelanggan yang ada hanya beberapa orang tapi kami tahu pekerja dia ramai. Siap pakai jaket kan (masa tulah). Tiada seorang pun datang melayan kami. Mungkin cara kami berpakaian yang simple begitu, mereka tidak mahu melayan kami. Bila kami panggil, baru salah seorang pekerjanya datang. Kami kan pelanggan, datang membawa rezeki. Berilah layanan sewajarnya. Rezeki pekerja yang melayan kami, 4 pasang kain kami sambar. Walaupun hanya 4 pasang, ada juga untungnya kan..

Tahun yang sama, kami ke Jak lagi untuk membeli kain pasang untuk hari raya. Oleh kerana niat kami memang berjalan-jalan, pemakaian kami juga agak cun (blouse dan heel je pon) layanan yang mereka berikan, seriously first class. Bukan aku seorang yang perasan, kakak aku pun perasan. Pilih bulu bila memlilih pelanggan. Kalau stok-stok mak datin yang masuk, confirm menyerbu pekerja mereka mahu melayan.

===============================================

Sewaktu membuat persiapan perkahwinan, juga ke Jak JB, mencari kain pasang untuk baju nikah. Nama gah kan. Ramai pula orang yang menempah baju dengan emak, asyik sebut Jak memanjang. Kami mahukan warna putih + biru tetapi pekerja mereka mencadangkan kain itu kain ini yang harga jauh lebih mahal. Malah menawarkan pakej pengantin kepada kami. Dia kata lebih jimat. Jimat tengkorak hang. Bila dikira-kira semula, mereka yang untung. Malah kami diperli pula.

"Sekarang ni mana ada orang pakai putih + biru dik. Putih + kelabu la. Trend sekarang."

Eh..suka hati kamilah mahu warna apa. Yang mahu beli kan kami. Akhirnya, kami meninggalkan Jakel dengan perasaan menyampah. Sewaktu melangkah meniggalkan mereka, aku dengar ayat pekerja tersebut yang masih memerli-merli kami. Sangat memandang rendah pada orang. Mentaliti yang sangat tidak sihat.

====================================================

Pengalaman sebenar seorang rakan baik ibu yang pernah bekerja di Jak Shah Alam. Dia bekerja di situ sejak ia baru dibuka hingga selepas 2 tahun kemudiannya berhenti kerana berkahwin (kini menetap di rawang bersama suami dan anak kecilnya).

Semua pekerja yang menetap di hostel, tetapi hostel itu sekadar rumah kedai yang menempatkan pekerja lain seramai-ramainya. Katil double decker. Rakan ibu itu tiada pilihan lain kerana dia tidak memperolehi pekerjaan lain. Maka, dia bekerjalah antara terpaksa dan rela. Dia sendiri menceritakan bagaimana mereka dilatih untuk target pada pelanggan yang bagaimana.

Ok, bab itu biarlah. Malas cerita. Cuma nak cerita pasal Jak yang kadang kala melayan pelanggan macam eksyen.


Budak jakun pantang ibu bentang kain..acane??



Nota Kaki : Beli kat mana-mana pun dah tak kisah dah..

Kisah Teladan

Misteri Rumah Berbingkai Emas

8:30 PG


.:: Terima email ini dari iMuslim ::.

Kisah yang penuh rahsia. Jadikan pengajaran dan pedoman. Semoga kita mengharungi sisa-sisa hidup dengan lebih bermanfaat.

Pada suatu hari, seorang bayi perempuan telah dilahirkan di sebuah rumah yang cukup damai di atas bukit. Sejuk. Nyaman. Ceria, begitulah jua hidup bayi ini. Bertemankan taman menghijau, diselangi buah dan sayuran segar, anak tunggal ini membesar dengan layanan tertinggi.

Tahun demi tahun, usianya menjangkau dari bayi ke kanak-kanak. Dia sudah pandai berlari. Sudah pandai memanjat. Dia cukup teruja dengan pagar kayu rumah buatan ayahnya. Ada sesustu yang istimewa di sana. Setiap petang, di sinilah tempatnya dia menunggu, merenung dari kejauhan di balik pagar kayu itu.

Kerana hairan dengan telatah anaknya, si ibu bertanya, "Anakku, apa yang menarik kau lihat di sana?"

Anak perempuan itu mengunjuk tangannya nun ke hujung bukit sana. Tersergam sebuah rumah agam. Hijau dindingnya. Namun, bersilau-silau bingkai tingkapnya, bagai bertatah emas. Si ibu pun seperti pertama kali melihatnya, terpesona dengan kecantikan rumah tersebut. Diusap-usap kepala anak comel itu, "Anakku, kelak kau akan dapat jua ke sana. Belum masanya lagi."

Tahun bersilih ganti. Kini, si kecil sudah menjadi gadis yang manis. Hari ulang tahun di usia remajanya, dia mendapat hadiah sebuah basikal dari ayahnya. Betapa gembiranya dia.

Saat ibunya menghulurkan basikal baru, "Manisku, sudah sampai saatnya kau meneroka cantiknya alam ini."

"Saya boleh ke rumah bingkas emas, ya?" Ibunya mengangguk. Dia melompat dengan girang. Dikayuhnya dengan laju tetapi cermat menuruni lurah dan anak jalan. Gadis itu tidak sabar untuk melihat sendiri bingkai-bingkai emas yang diidamkan. Menyentuh dengan tangannya.

Sampai saja di sana, dia terpaku dan menggigil. Di depannya amat berlainan sekali. Rumah yang di depan matanya ini  jauh berbeza dari apa yang dia sangkakan. Rumah itu sangat buruk. Kulit dindingnya mengelupas.

Bingkai yang disangka emas ternyata hanya pantulan sinar matahari semata-mata. Airmatanya menitis kerana kecewa. Menggeletar tubuhnya menahan sendu lalu dia terjelepok ke tanah. Dia menoleh ke sisinya dan kelihatan dari situ, sebuah rumah di atas bukit yang cukup mengagumkan. Pantulan mentari senja membuatkan bingkai jendela menjadi keemasan.

Baru dia perasan. Itulah rumahnya yang selama ini dia diami. Di mana hidupnya jarang kecewa, sering digembirakan. Tiada nikmat yang dapat dinafikan. Remuk hatinya telah terubat. Dia tidak sabar-sabar pulang ke rumah asalnya. Bagai ingin hidup semula, menjadi penghuni yang baru.


==================================


Wahai muslimah, gadis ataupun wanita.
Begitulah seadanya dirimu yang telah diciptakan Sang Pencipta.
Ketika dirimu tercari-cari ikutan, ingin menjadi seorang yang  cukup terhormat atau ingin menjadi perhatian.
Ada kalanya dikau sanggup menukar jalan, mengikut trend terkini dari segi pemakaian.
Paling kasihan, cara pemikiran dan pandangan hingga menjadi insan yang berlaianan.

Hingga tidak perasan, fitranya kau terbaik ciptaan Tuhan.
Dikau sebenarnya lebih cantik luaran dan dalaman.
Unik dan terkehadapan.
Dikau adalah sebaik-baik insan.
Itulah dirimu. Cantik. Indah. Damai. Sejak dilahirkan.
Berterima kasihlah kepada Ar Rahman.
Kembalikan ke mode fitrah. Renungilah semua jejak-jejak silam yang ditinggalkan.
Bidadari jua kau diangkat di hujungnya oleh Tuhan.

                                           ==================================





Sila layari www.thebidadari.com untuk maklumat lanjut.


Kisah Teladan

Kereta Terbalik

1:53 PTG


Kredit to Google


Bila adik bongsu ibu tiba-tiba wassup, tanya bila nak balik kampung, banyak kali dia tanya. Terdetik sedikit kepelikan. Kenapa tanya banyak kali?


Rupa-rupanya dia terlibat dalam kemalangan malam tadi bersama seorang rakan. Menaiki kereta kawannya itu dan kawannya juga sebagai pemandu.


Kereta yang mereka naiki terbalik di satu selekoh kerana pemandu mengantuk. Oh...bahaya tu dik oiiii.. Mujur mereka tiada kecederaan yang serius. Alhamdulillah. Kerana kereta terbalik, adik terpaksa merangkak keluar dari perut kereta melalui cermin yang pecah. Allahuakbar..





Nota Kaki : Dalam hati, sangat risau..