Pengganti

By Mar Mansor - 12:57 PTG


.: Peringatan : Entri ini bukan bertujuan untuk menunjuk-nunjuk.

Sudah hampir setahun mendiami rumah ini. Yelah, kami pindah di penghujung bulan 4 tahun lepas. Siapa sangka, kabinet buku yang kami bawa dari rumah sewa dulu masih terdapat sisa-sisa anai-anai (rumah sewa dulu ada anai-anai). Ayah sudah pening kepala memikirkannya. Menyesal pun ada kerana membawa kabinet kecil tersebut. Dan siapa sangka juga, anai-anai sudah berjangkit pula pada almari baju yang terletak bersebelahan dengan kabinet kecil itu. Huwaa...


Almari yang ibu beli dan guna tidak sampai 2 tahun lagi. Walaupun tidak semahal mana tapi kalau sudah dinamakan harta, aduhai sayangnya duit mahu beli yang lain.


Segala pakaian segera dipunggah dan digantung di bilik tengah. Nak lipat, malas... Penyudahnya, berlonggoklah pakaian di atas tilam. Hehehehe..


Mulalah kami beroperasi melawat kedai-kedai perabut di kawasan kami untuk membandingkan harga.


Akhirnya, setelah duit gaji kami kumpul, dapatlah kami hasilnya.




Almari baju baru ada 10 pintu.


Almari baju ni kami beli di kedai perabut dekat-dekat kawasan rumah kami. Agak memuaskan dan harga pun berpatutan. Banyak ruang boleh disumbat.




Almari solek idaman hati ibu.


Almari solek ni kami order di Land Furniture. Hampir 2 minggu juga kami menunggu dan apabila almari solek dihantar ke rumah, Cik Aisyah Humaira lah orang pertama yang merasmikannya. Seboleh-boleh mahu masuk ke dalam almari tersebut. Haihh..

Ayat ayah setelah perabut sampai, 
"Ayang, cuti nanti kemas ea.."  Mwahahahah...




Nota Kaki : Cuti hujung minggu (Sabtu & Ahad) bersungguh-sungguh mengemas bersama Cik Aisyah yang memang suka 'mengemas'




  • Share:

You Might Also Like

0 comments

Terima kasih sudi membaca dan meninggalkan komen.