Hikmah Berwuduk

By Mar Mansor - 9:00 PG

Assalamualaikum

Kisah ini telah dikongsikan di Whataps group saya. Saya kongsikan di sini, untuk tatapan bersama. Saya ada dengar tentang ini dan dah lama amalkan juga, tapi kadang-kadang culas. Harap tuan empunya artikel ini halalkan perkongsian saya ini.

=================




Semasa aku seusia 6 tahun, aku masih teringat zaman zaman tadika. Di mana waktu itulah aku baru belajar bagaimana mahu solat dan mengambil wudhuk. Di situ juga teringat moment masa nak ambil wudhuk bersama rakan rakan yang lain.

Siap main main simbah lagi. Cop tangan basah dekat belakang rakan lain, dan bermain air. Di samping itu, aku masih ingat lagi seorang ustazah yang menjaga kami dalam pelajaran islam.

"Ambil wudhuk ni tahu untuk apa?"

Semua terus sepakat menjawab..

"Untuk solat!!!!!!"

Apa aku ingat lagi pada waktu itu, ustazah aku tersenyum melihat telatah kami. Comel bukan?? Masa kecik ni lah semuanya mendengar kata. Boleh dikatakan "lurus bendul" Yang baik nak follow, yang jahat dibuang jauh. Kenangan.

Kini aku sudah pun melanjutkan pelajaran di sebuah universiti. Nak kata islamik, tak jugak sebab bercampur. Aku berjaya dapat dalam bidang aku mahukan. Ya , bidang pendidikan.

Suatu hari aku bergegas pergi ke surau berdekatan blok akademik. 10 minit lepas, kedengaran azan zuhur sudahpun berkumandang. Sebaik sahaja sampai , hanya sepasang kasut sahaja di muka pintu.

"Sorang je ni ada" bisik hatiku.

Dengan kaki kanan, aku mula masuk dan memberi salam. Aku terlihat seorang gadis mula mahu membuka hijab. Mungkin dia mahu mengambil wudhuk. Aku juga mula follow apa dia lakukan dan meletakkan hijab aku di ampaian telekung. Sewaktu aku mengambil wudhuk, aku mula perasan tingkah laku gadis itu mengambil wudhuk sangatlah mencuri perhatian aku.

Setiap langkahnya, mulutnya terkumat kamit. Seolah olah ada bacaan yang dibaca sebelum wudhuk itu dibasahi di anggota badannya. Aku cuba endahkan dan mengambil wudhuk. Selesai sahaja aku tunaikan solat zuhur, aku masih melihat kelibat gadis itu sedang melipat telekungnya. Aku bergegas pergi ke arah gadis tersebut.

"Assalamualaikum, lepas ni awak ada kelas?"

"Waalaikumsalam, ada. Pukul 3.15 nanti" 

Entah kenapa aku mula merasakan aura yang sangat positif apabila aku melihat wajahnya.

"Eh samalah dengan saya"

"Ohh begitu" senyumannya sahaja sudah mampu membuat aku terpukau.

"Errr sebenarnya saya nak tanya sedikit, boleh?"

"Ya , silakan"

"Tadi masa ambil wudhuk, nampak awak macam baca something sebelum awak sapu ke anggota badan. Awak baca apa?"

"Ohh tadi tu ya,?? Saya baca ayat2 yang perlu"

"Maksud awak?"

"Sebenarnya, banyak fadhilatnya sebalik wudhuk ni. Dan ayat ayat yang saya baca itu untuk mengambil peluang meminta Allah perkenankan apa saya mahu"

"Contohnya?"

"Semasa saya berkumur, saya baca 
      'Ya Allah, ampunilah dosa mulut dan lidah ini'

Semasa saya membasuh muka, saya baca
       ' ya Allah putihkanlah wajahku dan janganlah kau hitamnya di akhirat kelak'

Semasa saya basuh tangan kanan saya, saya baca
         'Ya Allah berikan buku amalanku pada tangan kanan ku'

Semasa saya basuh tangan kiri saya, saya baca
          'Ya Allah janganlah kau bagi buku amalanku degan tangan kiri ku'

Semasa saya basuh kepala, saya baca
         'Ya Allah lindungilah aku dari panas terik di akhirat kelak'

 Semasa saya basuh telinga, saya baca
    'Ya Allah ampunilah dosa telinga ku'

Semasa saya basuh kaki, saya baca
'Ya Allah , mudahkan aku berjalan di titian siratul mustaqim dan permudahkan aku pergi ke masjid, surau dan majlis ilmu. Jauhilah langkah ku ke arah maksiat'"

Kredit infonyaridwan


"Banyaknya awak baca, awak tak rasa letih?"

"Kenapa perlu letih dengan perkara Allah suka?"

Aku terdiam. Betul juga apa gadis itu katakan.

"Wudhuk ni banyak baiknya. Cuma kita belum rasa feelnya. Ramai beranggapan wudhuk ini hanya untuk solat. Tapi sebenarnya wudhuk ini juga boleh dijadikan amalan harian"

"Apa kebaikan dia?"

"Cuba awak jadikan amalan harian. 2 minggu lagi kita berjumpa sini pada waktu dan hari yang sama. Setuju?"

Tanpa berlengah aku menjawab "setuju".
...
Sejak pada hari itu, aku mula menjadikan wuduk sebagai amalan harian. Sebelum pergi ke kelas, sebelum tidur, pada awal pagi malah terjaga tidur sekalipun. Aku mula addapt dengan ambil wudhuk. Walaupun pada mulanya aku rasa benda ini menyusahkan.

Tetapi

Aku mula nampak suatu perubahan
Aku mula mahu belajar agama
Aku mula mahu menjaga solat pada awal waktu.
Aku mula mahu menjaga lisan perkataan
Aku mula mahu mendirikan solat sunat
Aku mula mahu mendalami Alquran
Aku mula mahu menjaga diri dengan berpakaian baik(tutup aurat)
Dan paling gila sekali
Aku mula berpurdah.

Wudhuk sememangnya air yang dashyat. Air yang mujarab. Benar kata Allah. Setiap penawarnya itu adalah daripada dia.

Jadi bila kita gunakan apa yang diajar oleh ilahi, inn shaa Allah kita mula dapat untuk penawar hati dan fizikal.

Dahulunya kulit aku agak gelap, kini makin putih. Ya benar, aku memakai produk lain tetapi takdelah putih begini sekali.

Dahulunya aku ini suka berkata bukan bukan, kini aku menjadi pendiam untuk menjaga lisanku.
Dahulunya aku suka dengar lagu rock, kini aku suka dengar lagu yang bernada perlahan..

Aku mula merasa perubahan ini dan adakah ini berkat pengambilan wudhuk secara harian??
....
2 minggu sudah tiba. Aku duduk di surau dan menunggu gadis itu. Dan akhirnya aku mula melihat kelibatnya.
Dia agak terkejut melihat kelibat aku, mungkin kerana pemakaian aku yang jauh sekali lainnya.

"Waaa dah berpurdah, cantiknya"

"Eh, awak ni"

"Kita solat dulu, then kita sembang kemudian"

Sewaktu mengambil wudhuk, aku masih melihat kelibatnya. Mulutnya masih terkumat kamit. Aku turuti langkahnya. Sesudah sahaja aku selesaikan tuntutan wajib, kami mula duduk bersemuka wajah.

"Jadi, saya nampak banyak jawapan dari diri awak"

Aku terdiam "betul juga apa awak katakan, erm awak ceritalah apa fadhilatnya"

"Eh bukan awak sudah tahu?"

"Tapi saya nak tahu dari awak"

Gadis itu tersenyum dan melihat aku dengan senyumannya paling memukau.

"Wudhuk ni tujuannya bukan sahaja untuk diri. Tapi untuk menyucikan diri. Bila kita jadikan wudhuk itu menjadi amalan harian, bermakna kita ada berusaha untuk menjaga diri kita sentiasa suci. Manusia sering melakukan dosa. Sedar atau tidak, dosa itu tetap mengalir. Tandanya manusia itu tidak sempurna. 
Tahu apa Allah pernah berkata
"Barangsiapa mengambil wuduk dengan baik, dosa dosanya akan megalir keluar di celah2 kukunya"
Bukankah itu bonus untuk kita?? Wudhuk itu juga penyeri wajah. Malah akan ditambah cahaya di wajahnya. Wuduh juga akan mendidik kita untuk menjaga diri dan menjaga apa yang perlu dijaga. Misalnya setiap lisan dan melihat.

Jika benar kita orang yang solat, sudah pasti mulut dan mata akan terjaga. Sebab apa?? Sebab kita dapat keberkatan air wudhuk itu. Wudhuk ni juga mendidik kita untuk belajar tunaikan solat sunat dalam harian. Bila perkara sunnah sudah diamalkan inn shaa Allah perkara solat tambahan mampu dibuat"

"Waaaa besarnya anugerah wudhuk "

"Yup, tapi ramai tak perasan. Wudhuk ni awet muda jugak tauuu"

"Patutlah awak selalu cantik" aku tertawa kecil mengusik gadis itu.

"Isshhh budak  ni"

Kami tertawa kecil..

Terima kasih Allah :')
#SubhanAllah



Nota Kaki : Perkongsian dari whataps group.



  • Share:

You Might Also Like

10 comments

  1. inshaallah
    terima kasih atas perkongsian

    BalasPadam
  2. ha betul tu...teringat memori iols tadika islam dulu kecik2
    ustazah bawa pi masjid yg sebelah ngan tadika kami..kat situlah weols belajar amik wuduk..semayang..alhamdulilah..memori sungguh lah

    BalasPadam
  3. Whudhuk bukan sekadar membasah dan membasuh anggota tertentu..di dalamnya tersirat 1001 hikmah dan manfaat..

    BalasPadam
  4. Itulah dikatakan penyucian bukan utk lahiriah tapi juga utk batiniah
    Kelihatan bagai menyuci luaran tapi di dalam diri juga disirami iman.

    BalasPadam
  5. sangat mendalam entry ni mar,moga kita sama-sama melakukan perkara yang baik ini..

    BalasPadam
  6. betul tu. saya pernah juga share dulu ttg ni..
    jumpa dlm mjlah harmoni rasanya..

    BalasPadam
  7. bnyk nikmat Wuduk.. dulu ustaz Unni pun penh ckp kalau tido dalam keadaan wujud memang syaitan tak kacau then jika bermimpi mimpi tu berkemungkinan boleh dipercayai.. Wallahualam

    BalasPadam

Terima kasih sudi membaca dan meninggalkan komen.