Ad Code

Ticker

6/recent/ticker-posts

Warkah Cinta Untuk Ayah & Ibu


.:: Emel dari iMuslim Academy ::.
Agak panjang, bacalah dengan penuh penghayatan dan keikhlasan.
Diedit sedikit mengikut gaya tulisanku.


Assalamualaikum..

Buat ayah, ibu yang aku cintai..

Kalian berdualah jiwaku.
Yang selalu memberikan semangat dan senyum dalam hari-hariku.
Senyuman kalian, adalah kehidupan bagiku.
Tangisan kalian, adalah kehancuranku.
Keringat yang bercucuran di wajah kalian, adalah inspirasiku.

Duhai Ibu,
Tanpa engkau aku  tak akan menjadi seperti ini.
Dengan semangatmu yang kuat, aku dapat berdiri tegak di tengah goyahnya jiwa saat diterpa pelbagai dugaan.
Tanpamu, aku hanyalah gadis kecil yang tak akan mengerti tentang tenangnya jiwa seorang perempuan yang gagah.

Ibu, suaramu merdumu menjadi ubat halwa telingaku. Kau ceritakan sebuah kisah sebagai penenang tidurku.
Tapi itu dulu ibu..dulu..sebelum aku mengenal kata-kata teguranmu.
Namun, di usiaku yang ke 19 ini, aku malu jika kau masih memarahiku.
Entah mengapa..
Aku tak ada alasan yang tepat sehingga aku malu mengakuinya.
Ya.. begitu sombongnya aku.
Namun begitu, aku selalu merindukan hal itu, ibu.

Ibu, kau adalah perempuan paling kuat yang pernah aku kenali.
Aku pernah mendengar ceritamu mengenai Sayidatina Siti Khadijah R.Q, isteri baginda Rasulullah SAW, seorang yang penyabar, tabah dan kuat semangat dalam mengharungi hidup bersama pesuruh Allah yang agung.
Tugas dan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri dan selaku pemberi dorongan dan semangat kepada Rasulullah SAW dilaksanakan sebaik mungkin.
Ya Ibu..hebatnya beliau! Siapa yang tidak kenal akannya.
Dan mungkin masih banyak lagi wanita-wanita lain yang sama seperti mereka, atau hampir sepertinya..

Ibu, Kau Permata Hatiku

Namun, di mataku, kaulah wanita paling tabah itu Ibu!
Kaulah perempuan yang tak pernah dan tak ingin kalah dengan semua keadaan hidup yang begitu sukar dijalani.
Ibu, kau bagaikan malaikatku..
Sewaktu kecil, betapa telitinya kau menjagaku. Tidak akan kau biarkan seekor nyamuk pun menggigit kulit halusku.
Di saat aku sakit, kau rela tidak tidur untuk menjagaku dan mendamaikan hatiku.
Sentuhanmu, membuatku tidak berdaya.
Ya..bagaikan terusap oleh hembusan angin di kala senja.

Tapi, apa yang dapat kuberikan padamu saat ini, ibu? Tidak ada! Aku hanya menyusahkanmu.
Membuatmu sedih dengan semua kata-kata dan perbuatan yang terkadang menyakitkan hatimu.
Aku hanya membuatmu gelisah, ketika aku lupa waktu pulang kerana kesibukanku sebagai mahasiswa, lalu terkadang aku bertanya..
Apakah Allah akan memaafkanmu, dengan apa yang telah aku lakukan padamu Ibu?

Dengan selembar kertas ini, aku memohon maaf padamu, Ibu.
Aku tahu, maafku tidak akan bererti apa-apa kerana di lubuk hatimu, kau selalu menutup kesalahanku yang begitu banyak ini, dengan cintamu yang begitu besar.
Ya.. aku belum mampu membahagiakanmu saat ini, Ibu..
Namun, di setiap sujudku, namamu selalu kupanggil.
Jikalau waktu dunia tak berkehendak untuk kita selalu bersama, tapi aku yakin, di akhirat nanti kita akan saling berpelukan, sambil menikmati indahnya syurga akhirat..
Amin..

Ayah, Berkorban Apa Saja

Ayah, wajahmu selalu tegar..
Walaupun kulitmu sudah mulai kerepot, dan tubuhmu tidak lagi segagah dulu..
Namun, aku masih sangat mengenalimu sebagai seorang lelaki yang selalu memberikan semangat dan cinta hingga rela berkorban untuk anaknya yang naif ini.

Betapa sering aku mengecewakanmu, Ayah..
Dengan semua keluh kesahku padamu dan betapa tak sedar dirinya aku.
Ketika aku sampai marah padamu, kerana engkau gagal memberikan belanja yang cukup padaku padahal disebaliknya, keringatmu mengalir deras untuk mendapatkan sedikit wang demi memberikan nafkah dan menyekolahkan anaknya ini.
Lalu kau tak lena tidur malam kerana memikirkan hari esok.

Ayah, aku begitu takut sewaktu doktor mengatakan bahawa kau harus banyak berehat.
Penyakit darah tinggi yang telah menyelami sejak puluhan tahun memaksa dirimu untuk berhenti kerja dan berhenti memikirkan hal-hal yang berat.

Dari itu, kutahu, begitu berat beban yang kau rasakan.
Aku sempat berfikir, akan adakah waktu untukku memberikan khidmat kepadamu?
Namun secepat mungkin aku menghilangkan fikiran itu kerana sesungguhnya aku belum siap untuk kehilanganmu.
Aku mencintaimu.. Ayah.
Aku tahu, kau hanya sempat menghabiskan pelajaran sekolah rendahmu.
Kau tidak sempat mengecapi rasanya menjadi seorang mahasiswa.
Namun begitu, hebatnya kau Ayah.
Tekadmu sungguh sangat besar untuk menyekolahkan kelima-lima anakmu ini untuk menjadi sarjana-sarjana yang kau banggakan.
Aku tahu, itu semua tidak akan berhasil tanpa sebuah pengorbanan yang sangat besar.
Sekarang, tiga anakmu sudah menjadi sarjana Ayah dan kami telah berjanji bersama untuk membahagiakanmu nanti.

Ayah.. Ibu..

Ketika aku menulis surat cinta ini, air mataku tak henti mengalir membasahi pipiku.
Kerana aku malu Ayah, Ibu.
Aku malu pada diriku sendiri.
Yang belum mampu membahagiakan kalian.
Aku malu, di kala aku selalu saja meminta, meminta dan terus meminta, tanpa memperhatikan keadaan kalian sebenarnya.

Aku sangat mencintaimu, Ayah.. Ibu..
Aku sangat mencintai kalian.
Maafkanlah aku. Maafkanlah aku yang belum mampu membalas cinta kalian seutuhnya.
Aku yakin, Allah akan membalasnya, lebih besar dari apa yang mampu kami lakukan nanti.

Ketika surat ini telah kalian baca keseluruhannya, aku ingin sebuah pelukan hangat dari kalian berdua.
Aku ingin mencium kaki kalian dan meminta maaf padamu.. Ayah.. Ibu..
Hanya surat ini mampu kutuliskan.
Wajah kalian menjadi kekuatanku di saat aku lemah, menjadi inspirasiku di saat aku diuji dan menjadi cita-citaku untuk selalu membahagiakan kalian.

Credit to Google

Amat besar hajat di hati anakmu ini AYAH, IBU membawakan kalian bersama kami anak-anakmu ini bersama para pecinta ilmu ke Konvensyen 'The Bidadari' & 'School of Sahabah' pada 30 & 31 Ogos ini di Putrajaya. Hanya ini secebis kasih yang mampu aku sumbangkan dan harapkan kalian dapat bersamaku.
Terima kasih AYAH..
Terima kasih IBU..
Aku mencintaimu AYAH..
Aku mencintaimu IBU..
Konvensyen Bidadari, mengajakmu ke sana.. School of Sahabah buat peneman pasanganmu. Di sini, kita tak pernah berjauhan.

Ukhwah jadi ikatan, ilmu jadi hidangan. Adab. Cinta Rasul, Serikandi Allah sebagai modelmu.

30-31 Ogos 2014.
Jangan ketinggalan dan daftar sekarang!
www.thebidadari.com
PICC Putrajaya - Festival | Expo | Workshop
The Bidadari & School of Sahabah




Catat Ulasan

16 Ulasan

  1. assalamualaikum
    singgah pagi
    sory sangat2 bz x sempat nak singgah lama2
    anyway jemput datang open house anum ya

    BalasPadam
  2. salam jumaat, hargailah ayah dan ibu kita sementara mereka masih bernyawa lagi...dah tak ada pun kena ingat jasa2 mereka...

    BalasPadam
  3. selagi ibu bapa masih hisup beebalti daa sayangilah mereka

    BalasPadam
  4. selagi ibu bapa masih hisup beebalti daa sayangilah mereka

    BalasPadam
  5. Salam Jumaat, Mar...
    Sayangi, hormati & berbakti kepada mereka selagi ada... :)

    BalasPadam
  6. Titipan begini buat airmata kita tak boleh dibendung kan Mar. Sayu pulak hati kakak...

    Moga allahyarhamah mak kakak ditempatkan bersama org-org yg beriman.

    BalasPadam
  7. sentiasa merindui mereka..rindu pada mak..rindu pada arwah abah..rindu pada yg telah pergi membuatkan sayu dihati..hukhuk..

    BalasPadam
  8. Rindunya kat arwah mak...skrg ayah masih ada..so mmg husna berbakti betul2 pada ayah..selagi mereka masih ada, bahagiakanlah mereka

    BalasPadam
  9. Assalammualaikum...Selamat Hari Raya ...sedih nya baca warkah ini....

    BalasPadam
  10. penuh syahdu..syukur lya masih punyai ibu.hargai selagi mereka masih ada..kalau dekat blh juga lya pergi cna

    BalasPadam
  11. Menyentuh hati nurani Mar... semoga roh mereka dicucuri rahmat Ilahi..

    BalasPadam
  12. touching pula baca
    moga kita terus diberi kekuatan
    untuk berbakti kepada kedua orang tua kita

    BalasPadam
  13. Kasih ibu membawa ke syurga.. kasih bapa bahagia kehidupan. Samalah kita terus berbakti kpd mereka selagi mereka ada....

    BalasPadam
  14. Kasih ayah dan ibu memang tiada tolok bandingnya. Sayangi dan kasihilah mereka ketika masih ada supaya tiada penyesalan di kemudian hari.

    BalasPadam

Terima kasih sudi membaca dan meninggalkan komen.

Ad Code